Perjalanan ke Jogja



Sebagai orang yang seneng dolan tapi sibuk karena tiap hari nguli, yang paling-paling kalau pengin libur ijin pura-pura sakit terlebih dahulu. Sakit hati ditinggal gebetan padahal. Rasanya tuh mupeng banget kalau liat temen-temen di instagram pada pamer foto keren kalau habis traveling. Bedebah

Untung pas libur lebaran kemarin, gue dapat jatah liburnya lumayan panjang. Dua minggu libur, gue belum ada agenda sama sekali mau liburan kemana. lah wong tiap mau pergi sekedar reunian ke teman lama saja gak bisa. Sudah ada acara keluarga. Agendanya ya rewang di  pesta pernikaha tempat sodara. Kondangan ke tempat tetangga juga jadi salah satu agenda. Sisanya buat tidur. Kalau di kampung ngadain pesta pernikahan itu bisa sehari satu malam bahkan ada yang tiga hari tiga malam, cuman buat pesta kawinan. Bisa bayangin, liburan cuman buat bantu-bantu sodara yang sedang melangsungkan pesta kawinan di tiga tempat yang berbeda. 

Empat hari sebelum masuk kerja, baru benar-benar ada waktu luang buat ngetrip ala-ala traveler. Badan sudah segar tapi duit sudah bubar. Mau traveling sendirian rasanya kurang afdol, akhirnya gue kontak-kontak teman. Dan ternyata teman gue bilang lagi sibuk ngurusin bini sama anak. Nah loh, ko gue jadi berasa tua ya. ? Dan akhirnya gue ngajakin sepupu gue, balasanya apa? Dia bilang gak ada duit. Gue cuman bales "gampang" sepupu gue langsung bilang "setuju!" Anjrit gue sampai kaget, responya cepet banget kalau masalah gretongan.

Dan gue putuskan buat ngajakin satu teman lagi. Dia adalah manusia jomblo yang suka caper, pernah caper di sini juga si manusia caper itu adalah "Ilzamoel Adib". Setelah semuanya setuju gue memilih ke Jogja sebagai destinasi yang menurut gue memang banyak wisatanya. Gak banyak yang gue persiapkan, paling cuman bawa peralatan mandi sama baju ganti. Perjalanan dari rumah ke Jogja kira-kira makan waktu 5 jam perjalanan menggunakan kendaraan  bermotor. 

Kita berangkat sekitar pukul 3 sore, di perjalan lumayan lama karena kendala hujan. Masalah pertama muncul ternyata si Tompel sepupu gue ini gak bawa jas hujan. Gue agak kaget sih musim hujan, nempuh jarak jauh, bawa motor gak bawa jas hujan. Maksudnya apa coba ? Usut punya usut Tompel emang gak punya jas hujan. Perjalanan pun dilanjutkan dengan gerimis-gerimisan. Kira-kira baru berjalan 10 km, Motor gue mogok. Gue sempet panik. Maghrib mana ada bengkel buka? "Duh Gusti paringono kamera fuji." Dan Alhamdulillah gak jauh dari tempat motor mogok ada bengkel yang masih buka. Setelah diperiksa, dibongkar, periksa lagi, bongkar lagi, buka kalbulator, pasang, buka, pasang. Eh motor masih ngambek, mungkin motornya lagi PMS. 

Mekaniknya bilang ada yang harus di ganti, dan gue gak tau namanya apa. Karena gue emang gak paham soal motor. Yang menyebalkan onderdilnya hanya dijual di bengkel resmi. Motor sudah bisa hidup cuman masih mberebet. Gue cuman disuruh bayar 10rb, udah bongkar sana sini, udah bersihin kalbulator cuman bayar 10rb. Mungkin karena iba lihat muka-muka melas kita.

Motor terpaksa gue paksain buat ngelanjutin perjalanan. Heranya motornya baik-baik saja gak ada mberebet sama sekali. Kira-kira satu jam menuju kota Jogja kita diuji lagi buat nahan sabar. Motor si Adib tiba-tiba rantenya putus. "Duh Gusti paringono ukhti santrii." Untung masih ada Bapak-bapak baik yang mau nolingin. Dengan sabarnya si Bapak mbenerin rante yang putus, setelah selesai cuman disuruh bayar 5rb. Kenapa tarif orang-orang sini rendah sekali, gue sampai geleng-geleng. 5rb buat beli Odol aja kurang. Mungkin prinsipnya orang jawa "sing penting koe bahagia aku gampang." memang benar-benar diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Sungguh mulia sekali.

Sekitar pukul 11 malam kita nyampai di Kota Jogja. Dengan penuh semangat gue memutuskan untuk cari makan, karena gue belum begitu kenal dengan kota Jogja, gue serahkan semua ke Tompel buat jadi tour guide. Kita berhenti di Wisata kuliner malam deket jembatan Saidan "Gudeg Jogja"



Gudeg Jogja, Wisata Kuliner tengah malam

Ternyata Makanan Jogja cenderung Manis, kaya kamuh...

Setelah perjalanan yang begitu banyak rintangan, kita pun gak nyerah buat langsung tidur. Kita malah lanjut jalan-jalan dulu ke Malioboro tengah malam. Benar-benar menikmati perjalana kota Jogja malam hari. 



Kiri: Tompel Kanan: Adib

Cuma pengin foto di plang bertuliskan Jalan Malioboro aja kita harus ngantri. Padahal sudah tengah malam. Mungkin karena lagi musim liburan. Setelah mencoba foto berbagai angle. Kita pun lanjutkan ke Alun-alun Jogja. Di situ kami menikmati sajian Wedang Ronde, Wedang Ronde adalah Minuman jahe yang disajikan dengan air anget atau dingin dengan isi kolang kaling dan kacang. 


Wedang ronde alun-alun Jogja Sumber: cuteabis.com

Sembari selonjoran, cerita ngalor ngidul dan niatnya sih mau tiduran sampai pagi. Eh malah kita diusir. Ya sudah kita langsung cabut. 
Kebetulan Adek gue emang stay di Jogja, gue pun langsung ke kosan-nya buat numpang tidur.

Ini dia penampakan Tompel dan adek gue yang sudah berbaik hati ngasih tumpangan buat ngopi, makan, tidur. 

Untuk selanjutnya kita bertiga mau ngelanjutin destinasi ke Hutan Pinus Imogiri, karena memang kita bertiga belum pernah ke sana, jadi gue mencoba menghubungi anak komunitas photografi Mataponsel Jogja. Hasilnya positif, ada yang mau suka rela jadi tour guide. Namanya Mas Septian. Setelah beberapa menit Mas Septian ngabarin kalau dia harus service motor terlebihdahulu. Karena kita bertiga jadi orang yang sok tau, dan menggampangkan hal-hal kecil dengan dalih "Gampang ada google map" kita pun berangkat ngandalin google map, dan janjian buat ketemu dengan Mas Septian kalau sudah sampai di Hutan Pinus-nya.

Di Pagi yang cerah kita berangkat dari Kota Jogja ke Imogiri. Begitu kita memasuki jalan yang agak asing (jarang dilewati angkutan bahkan orang) kita berhenti, lalu cek google map. Posisinya waktu itu sudah di tengah gunung yang memang sangat asing. Setelah di cek ternyata gak ada sinyal. Duh Gusti cobaan apalagi ini. Kami pun puter balik buat bertanya ke warga setempat. Warga bilang kita harus balik lagi ke Imogiri. Gue mikir keras, (((Harus balik lagi ke Imogiri))) jadi kita nyasar? Balik lagi ke Imogiri itu butuh waktu satu jam jam, bisa lebih, belum nanya-naya lagi. Terus gue cek google map dan di google map tertera posisi kita ke Hutan Pinus Imogiri cuman 4 km, ko ini sudah dekat, mungkin ada jalan alternatif lain. Gue langsung menanyakan hal itu. Dan benar saja kata warga memang bisa lewat hutan-hutan tapi jalanya jelek. Susah dilewati. Di situlah gue bimbang. Sementara Mas Septian ngabarin kalau dia sudah sampai. Di pesan singkatnya pun bilang, kalau di sana susah sinyal.

Berkat tekad yang bimbang gue memilih buat ambil jalur alternatif. Benar apa yang dibilang warga setempat. Jalannya menanjak dan susah dilewati. Sampai-sampai motor Adib gak kuat nanjak. Saking prustasinya Adib marah-marah gak jelas. Nyalahin google map, nyalahin Tompel, semua disalahin. Di tengah hutan yang begitu sepi tiba-tiba sinyal pun mengilang lagi. Kita semua bimbang. Cuman ngarepin ada orang di hutan yang lewat buat ditanya-tanya. Sampai kita nemu Bapak-bapak yang lagi lewat kita langsung cegat. Mungkin kita dikira mau begal di siang bolong. Tapi karena orang Jogja ramah-ramah Bapak-bapaknya pun berhenti. Si Bapak Pun ngasih petunjuk yang cukup sulit, "lurus, belok kanan, ada bertigaan kanan, lurus mentok ke kiri, lalu kiri lagi, baru kanan". MODAR..!

Ternyata benar petunjuk yang cukup sulit dari Bapak mampu kita lewati dengan benar. Dari pada ngandelin goole map yang menyesatkan. Mungkin ini lebih mirip kata orang bijak "orang yang belajar tanpa guru, gurunya adalah setan" Terima kasih Banyak semoga kebaikan selalu menyertaimu Oh Bapak yang belum sempet kenalan. Perjalanan yang membuat frustasi karena cukup lama kita terjebak dalam hutan dan nyasar. tetapi setelah sampai Hutan Pinus terbayar sudah dengan pemandangan yang memang Indah dan sejuk yang gak akan pernah ada di kota Jakarta. 



Selain Pemandangan yang indah, di Hutan Pinus Imogiri juga banyak spot yang bagus buat foto. Terdapat banyak rumah pohon di sini, agak nyesel sih cuman bawa kamera hape. Mungkin akan lebih bagus juga kalau bawa tongsis. Tapi gue seneng karena masuk ke daerah wisata sebagus ini GRATIS. Yup cuman bayar parkir doang Rp.2000 buat motor. Jangan kuatir bagi yang gak bawa bekel sudah banyak penjual makanan dengan harga yang sangat murah, untuk ukuran tempat wisata. Tersedia fasilitas Toilet dan Mushola juga. 




Kita pun keliling-keliling sembari nyari Mas Septian. Bingung juga gak dapat sinyal, mau nyari gimana? Sementara avatarnya Line-nya Mas Septian gambarnya burem. Gak jelas. Kita baru dapat sinyal saat naik rumah pohon. Di rumah pohong langsung ada panggilan masuk dari Mas Septian. Katanya Mas Septian sudah menunggu lama, hampir nyerah mau pulang tanpa ketemu kita terlebih dahulu. Berkat kesabran Mas Septian menunggu, kita pun dipertemukan. Cieee...


 Mas Septian yang tengah

Dan janganlah kalian mendekati perbuatan Alay. Sesungguhnya Perbuatan Alay itu GELII.

Kalau kata Mas Septian baiknya kalau ke Hutan Pinus Pas Subuh-subuh itu bagus, banyak kabutnya. Kita bisa dapat gambar yang bagus. Masih sepi, Iya sih kalau siang gini memang udah rame banget, banyak pengunjung. Mau foto-foto juga banyak bocornya. Mungkin Next time gue bakal ke sana subuh. Amin.. Setelah Isoma kita langsung di arahin Mas Septian, bahwasanya didekat Hutan Pinus Imogiri ada wisata lain yang memang menarik buat di kunjungi. Ada Taman Buah mangunan, Songgo langit dan Puncak Becici. Pokoknya udah sepaket dan semua Gratis. Paling cuman Taman Buah Mangunan yang bayar per orang Rp.5000 dan waktu itu gue gak bayar parkiran. Jatuhnya sama aja murah meriah.

Dari Hutan Pinus kita ke Songgo Langit, jarak tempuh paling cuma 1 km di Songgo langit ada batu yang sangat besar ukuranya. Di sini cukup sepi tidak banyak pengunjung pasalnya emang kurang viewnya buat foto-foto. Tapi ada beberapa jembatan yang lumayan bagus buat di explore, salah satunya ada yang dinamakan jembatan Jomblo. :(


Jomblo sedang ritual, kalau gak doa minta hujan ya minta jodoh :D


Mungkin ini yang dinamakan Batu Songgo Langit

Di Songgo Langit kita cuman sebentar, lalu lanjut ke Taman Buah Mangunan. Saya kira di Taman Buah Mangunan ini banyak pohon buahnya dan kita tinggal metik. Eh ternyata tidak ada pohon buah yang seperti gue bayangkan. Tapi setelah naik ke atas gue dapat pemandangan yang memang luar biasa indah. Komentar Mas Septian masih sama. Katanya kalau subuh-subuh ke sini baru bagus. Tapi walaupun bukan waktu Subuh, gue puas dengan pemandangan ini. Inilah Maha Karya Tuhan untuk Indonesia. Cihuy..

Fanta berasa seger banget. Sumpah ini gue bukan promosi fanta, tapi memang cuacanya mendukung banget buat minum ini. Setelah seharian penuh muter-muter. Ini fanta beli di Warung

kata Mas Septian Di sini lah tempatnya kalau Subuh kabutnya sampai atas, dan bakalan keren banget hasil fotonya.

Sampai di Taman Buah, ini persinggahan terakhir sebelum kita putuskan untuk pulang. Gue puas-puasin menikmati keindahan alam yang memang indah luar biasa indah ini, karena waktunya memang sudah sore dan tidak memungkinkan lagi untuk lanjut ke tempat lain. Mas Septian sih masih siap dan ayuk aja mau nganterin kemana juga. Tapi dengan keterbatasan waktu, dan sehari lagi gue harus sampai Jakarta untuk kembali nguli apalah daya. Gue harus pulang. Sungguh sangat berterima kasih sama Mas Septian yang sudah suka rela nunjukin jalan, nganterin, nemenin sampai capek. Your are the best Dude. Dan berkat Komunitas fotografi Mataponsel, gue juga berterima kasih telah menghubungkan gue dengan orang-orang baik seperti Mas Septian. :)

Dari Hutan Pinus gue langsung ke Malioboro buat nyari oleh-oleh. Rasanya kurang afdol kalau pulang dengan tangan kosong, paling tidak beli oleh-oleh sebagai cinderamata. Sampai di Jogja, gue sempet mampir juga ke Museum Benteng Vredeburg di sekitaran jalan Malioboro. Sebelum akhirnya kita putuskan buat nyari oleh-oleh Jogja.

Temen-temen udah pada nitip kalau ke Jogja beli oleh-oleh. Oleh-oleh yang murah ya ini.. Gelang Jogja

Suasana Jalan Malioboro yang begitu rame pengunjung

Sudah dapat oleh-oleh gue dan Tompel langsung packing buat langsung pulang ke cilacap sore itu juga. Sementara Adib masih betah di Jogja dan pengin netep beberapa hari lagi. Sampi bener-bener puas. Dengan estimasi perjalanan Jogja-Cilacap bagian barat, sampai rumah pukul 21.00 di sini gue dan tompel kembali di uji. Hujan yang sangat lebat sepanjang jalan. Sementara Tompel gak ada Jas Hujan. Terpaksa meneduh sampai benar-benar hujan reda. Tapi Malam itu hujan terus mengguyur tanpa kompromi. Dan gue pun terpaksa harus melanjutkan perjalnan yang memang lumayan jauh. Karena Pagi hari-nya gue harus berangkat ke Jakarta. Tapi apalah daya ditengah jalan yang gelap nan dingin karena basah kuyup. motor benar-benar ngambek gak mau hidup sama sekali. Duh Gusti Paringono Sambel Trasi. 

Sepanjang malam hujan dan gue nginep di emperan toko sampai pagi. Sepanjang malam waktu itu gue bener-bener kedinginan. Gue bayangin beginilah rasanya hidup gak punya tempat tinggal. Gue hanya bisa bersyukur gue melewati waktu yang yang mengenaskan cuman satu malam.

Pagi-pagi motor gue secara ajaib bisa hidup. yang seharusnya gue sampai rumah jam 9 malam, gue baru sampai rumah jam 9 pagi. Belajar dari pengalaman gue. Kalau mau traveling ya persiapannya harus matang. Dari hal-hal kecil seperti Jas hujan gak kebawa pun akibatnya bisa fatal. Setelah mengalami berbagai kesulitan yang gue alami selama prjalanan sebagai anak yang seneng dolan gue sama sekali gak kapok. 

Yuk dolan bareng...!!


#hutanpinus #hutanpinusimogiri #hutanpinusimogirijogja #traveling #explorejogja #senengdolan
Previous
Next Post »

17 komentar

Write komentar
Andi Nugraha
AUTHOR
23 October 2016 at 04:40 delete

Keren perjalannya bang :)
Memang makanan Jogja itu cenderung masnis, aku aja gk pernah beli gudeg, meskipun itu makanan khas banget dg kota Jogja. Tapi kalau ada kasih, aku makan .. :D

Ke Jogja langsung di hutan pinus itu keren, dan beruntung itu motornya bisa nyala ya bang.

Kalau laki-laki itu gpp tidur dimana aja ya bang, tapi kalau perempuan tdk semudah itu.. Tapi aku rasa penginpan di Yogyakarta juga tidak begitu mahal, terakhir cariin teman, ada yang 70k sampai 100k per malamnya..

Tapi apapun itu, tentu perjalanan mempunyai kesan tersendiri. Coba tahu kalau di Yogyakarta bang, aku samperin dah... :)

Reply
avatar
23 October 2016 at 06:24 delete

Seru kayanya maen ke hutan pinus.

Itu si tompel kalo mau ikut lo jalan-jalan lagi suruh beli jas ujan dulu aja ziz. Biar ujan juga masih bisa diterjang.

Jalan-jalan pake google map kayanya cuma cocok di daerah kota ya, kalo mainnya ke hutan-hutan gitu, location not found, alhasil kita nyasar. Hehe

Reply
avatar
Aziz Rubangi
AUTHOR
23 October 2016 at 06:30 delete

Iya padahal ak orang jawa, tapi sukanya pedes.

Iya ke hutan pinus juga, gue tau pas di film aadc

Iya murah banget.. tapi lumayan sih ak numpang di kos adek.

Memang kalau sering bergumul dengan alam ada rasanya seneng dan pasti punya banyak cerita. Oh Andi stay di Jogja? iya gampang nanti kalau main gue jajanin ya.. maksudnya gue yang di jajanin. :)

Reply
avatar
Niki Setiawan
AUTHOR
23 October 2016 at 09:55 delete

Rante motornya putus?
Putus sama siapa tu rante?
.
Itu pas di taman buah
Ada buahnya g?
Kalo ada sebutin dund buah apa j

Reply
avatar
Wida Zee
AUTHOR
23 October 2016 at 18:01 delete

Hutan pinus imogiri disana paling hits ya???

Reply
avatar
Fei
AUTHOR
23 October 2016 at 22:03 delete

Gw kmrn ngampe imogirinya malah sore soalnya ke wediombo dulu pagi nya. Hahahaha

Reply
avatar
khairul Leon
AUTHOR
23 October 2016 at 22:52 delete

Hutan pinus yang satu ini emnag terkenal bange.
terbukti di instagram pasti deh ada aja yang posting ke tempat ini,
aku belum sempet kesini nih,
lagi ga ada duit haha

Reply
avatar
Dian Eato
AUTHOR
24 October 2016 at 11:02 delete

Hutan pinusnya mantep tuh kalau dipake buat OOTD Instagramable. hehehe
eeh itu sungai amazon udah pindah ke Jogja ??

Reply
avatar
Azella
AUTHOR
25 October 2016 at 01:31 delete

dan sekarang elu yang pamer foto setelah traveling....

bikin gue ngiler aja mau kesana :v

Reply
avatar
25 October 2016 at 23:45 delete

Wah ke Jogja. Anak hits jogja. Asique :D

Mas Septian sebegitu sabarnya nemenin kalian jalan-jalan ya bang. Walaupun udah nyasar duluan pake gugel maps hahahaa

Ajak ajak dong kalo lanjalan lagi

Reply
avatar
salaminzaghi
AUTHOR
2 November 2016 at 02:31 delete

ntaps asik juga ni explore jogja. Lu gak ke borobudur jis?

Reply
avatar
7 November 2016 at 23:31 delete

Maz azizzzz
ajak aku ke jogja dongssss
:D

Reply
avatar
15 November 2016 at 04:00 delete

Demi apa benerin rante cuma goceng? Muraaaahhh tenan! Duh, itu maksudnya apa segala pamer Fanta? Di-endorse?

Reply
avatar
Kresnoadi DH
AUTHOR
15 November 2016 at 07:34 delete

Bangkeee lagi gak enak badan gini disuguhin wedang rondeeee. *bakar aziz*

Reply
avatar
17 November 2016 at 19:10 delete

udah lama banget nih ga main2 ke jogja, sekarang banyak tempat hietz ya di jogja..

Salam kenal
www.travellingaddict.com

Reply
avatar
Alris
AUTHOR
23 December 2016 at 03:44 delete

Makin ngehits aja nih hutan pinus.
Jalan-jalan ke Jogya pengen banget nih... Selama ini baru lewat doang. Kalo ke Jogya sudah saya siapkan daftar makanan yang kudu dijajal, hehehe...
salam

Reply
avatar
16 January 2017 at 22:10 delete

Travelling memang begitu, ya. Penuh dengan hal2 yang tak terduga. Tapi itulah seninya perjalanan. Kita bisa jadi lebih dewasa karena bisa mengatasi masalah2nya.

Reply
avatar

Terimakasih sudah berkomentar, semoga yang berkomentar sopan tidak sara atau saru dapat pahala, yang tidak komentar gue kutuk jadi cakep. ConversionConversion EmoticonEmoticon