Turn The Pain Into Power

All the lies she has seen
Allthe meaner side of me
The took away the profits dream for a profit on the street
Now she's stronger than you know
A heart of steal stars to grow

Reff

When you've been fighting for it all your life
You've been struggling to make things right
That's how a superhero learns to fly
Every day every hour
turn the pain into power

Super Heroes -The Script




Akhir-akhir ini gue jadi sering merasa kaya Abege menyek-menyek, galau, merana. Pengin nangis tapi malu sama titit. Kata teman, gue cowok cemen, Dan gue pernah dibilang

"LO KALAU MAIN KE SINI CUMAN MAU CURHAT MENDING PULANG AJA!!!!"

Gue yang baru sampai di depan pintu rumah teman, udah ada peringatan begitu. Dan pada saat itu gue langsung pulang. Iya sih emang gue akui, setiap gue main ke rumah teman yang satu ini pasti curhat. Semenjak kejadian itu, gue udah jarang banget main ke rumahnya. Bukan jarang lagi bisa dibilang gak pernah. Padahal dulu sering banget, hampir setiap minggu gue main ke rumahnya.

Bukannya memutus tali silaturahmi antara teman dan gue, cuman jadi jarang main ke rumahnya saja. Tapi masih sering ketemu, masih sering main bareng, tapi udah gak curhat lagi, sekedar buat main futsal bareng.

Sampai sekarang gue masih jadi cowok cemen, suka sama seseorang aja gak berani ngomong. Jangankan ngomong, SMS aja gak berani. Eh sekarang udah gak jaman SMS ding. Iya, gue buat ngechat aja gue gak berani. Udah kaya Abege menyek-menyek kan?

Anehnya gue bener-bener merasa jadi kaya Abege, sering kebangun tengah malam, mondar-mandir kayak setrikaan, dan gue sering banget ngerasain jantung kaya mau copot saat tertidur. Ada sesuatu yang pengin diungkapkan tapi tertahan. Terus teriaaaak lalu kebangun. Terus ngedumel sendiri "Cemen banget dah gue"

Kalau sudah kebangun, boro-boro Qiyamul Lail. Bukanya ambil air wudhu biar tenang malah ambil hape buka youtube, nonton...  Dan kemarin gue makin galau saat lihat video ini



Buat yang gak buka video ini, gue tahu banget. Entah itu ngirit, habis-habisin paket data, atau emang gak ada jaringan karena di beberapa daerah internetnya emang masih kacrut kaya blog ini. Baiklah Gue akan deskripsikan.

Dedek lucu berhijab ini namanya Rahel, umurnya masih 11 tahun. Rahel ini ikut audisi The Voice Kids Indonesia. Pada saat itu Rahel menyanyikan lagu The Show yang di populerkan oleh Lenka. Baru beberapa detik denger suaranya gue langsung takjub "suarana alus pisan euy..." Dan benar Agnes Mo sebagai Juri langsung membalikan badannya, yang artinya Agnes mau jadi mentornya Rahel. Menyusul Papa Beby Romeo yang balikin badan, menginginkan Rahel buat jadi anak didiknya juga. Tulus pun tidak mau kalah, juri ketiga-tiganya membalikin badan. Ketiga Juri menginginkan Rahel buat jadi anak didiknya. Tapi Rahel harus memilih salah satu juri buat jadi mentor, dan Rahel milih Agnes Mo buat jadi mentornya. Gue akui suaranya emang bagus, setelah selesai nyanyi si Rahel ini emang terlihat lucu dan ceria.

Pada saat Agnes Mo menanyakan datang sama siapa? Rahel menjawab datang sama kaka, nenek dan tante. Dan Agnes Mo menanyakan kedua orang tuanya kenapa gak ikut hadir, mungkin lagi berhalangan atau apa? Rahel pun menjawab dengan polos bahwa kedua orang tuanya sudah meninggal.

DEG. Gue nangis, pada awalnya gue mikir, gue ini cowok, dan kalau gue nangis gue merasa gagal jadi cowok. Fix gue cemen, gue pun gak malu sama titit buat nangis. Ini bener-bener mengharukan. Rahel pun saat itu nangis sedih. Ini lebih mengharukan dari pada hidup gue yang hanya sekedar chating gak di bales langsung galau di pojokan. Ternyata banyak sekali di luar sana yang hidupnya lebih menderita dibanding gue. Baru umur 11 tahun udah ditinggal ke dua orang tuanya. Kebayang gak sih lo, harus berjuang hidup tanpa kasih sayang kedua orang tua, harus melewati kepedihan-kepedihan di dunia yang keras ini tanpa ada support dari kedua orang tuanya. Dan menurut gue ini lebih menyakitkan dari kisah hidup gue yang cuman sekedar di kacangin sama gebetan. I wish for an abundance of happines for  you Rahel. Dan buat kamu yang bikin aku sering kebangun tengah malam, Sing penting koe bahagia aku gampang!!!


Previous
Next Post »

8 komentar

Write komentar
10 September 2016 at 07:20 delete

Cowok nangis nggak ada salahnya, Pak. Jangan malu sama titit. Coba bayangin gimana cowok yang.. nggak punya titit. Harus malu ke apa coba? Pinggang? (Ini komen apa dah?)

Reply
avatar
16 September 2016 at 21:50 delete

Menurut gue.. Temen curhat itu penting, ya kalo dia gamau ya gak usah dipaksa juga, masih ada kita2, haha.. So tulis aja di blog.

Rachel... Sbelum lihat rachel di postingan ini, gue udah sering bolak balik liatin dia di yutube. Dia anak yg luar biasa.. :')

Reply
avatar
22 September 2016 at 09:41 delete

Anjer jahat temen lo :))

Kalo gue sih punya temen cowok dan udah saling tau busuknya masing2, jadi kalo ada masalah ya saling cerita aja :))

Tegar banget itu si rachel. Ku juga ikut sedih jadinya. *keikut cemen*

Reply
avatar
24 September 2016 at 17:05 delete

Gue sering nangisin adik yang udah meninggal tiap kali ziarah ke makamnya. Gue gak malu sama titit, tuh. Gue lebih malu kalo gue gak punya rasa kemanusiaan.

Dan video yang lu share ini, berhasil bikin mata gue berkaca-kaca. :')

Reply
avatar
Puti Andini
AUTHOR
6 October 2016 at 06:20 delete

tititnya diselotipin dulu kalo kamu lagi nangis biar dia nggak bisa denger. hiks :(

Reply
avatar
Beby Rischka
AUTHOR
9 October 2016 at 17:32 delete

Aku sukak suaranya Rachel. Mukanya jugak cantik. Iya emang banyak yg lebih menderita dari kita, Ziz. Makanya kata orang bersyukur itu bukan perkara gampang ya :(

Reply
avatar
Reyhan Ismail
AUTHOR
9 October 2016 at 21:04 delete

RAHEL THE VOICE KIDS KAN INI!!!

Salah satu favorit gw di the voice kids! Eh, bukan salah satu. Tpi satu aja, krna cuman dia favorit gw!

Memang suaranya halus, imut2, trus lagunya juga mndukung dngan umurnya, gk kyak peserta yg lain masih kecil tpi udh bawain lagu dewasa aja...

Awalnya sih udh djlasin klo orng tua dia udh mninggal, eh, tpi malah ditanyain sama agnes monica, klo orng tua nya gk dteng...mulai lah disitu suasana haru. Rahel lngsung nangis.

Kasian juga sih sama Rahel. Dsitu gw mulai merinding nonton nya.

Oiya, ini knjugan prtama sya ksini ya bang, salam kenal :)

Reply
avatar
13 October 2016 at 17:57 delete

Selama lo masih manusia, gak usah malu buat nangis. Nangis gak cuma buat cewek kok. Gak usah kemakan sama stereotip masyarakat dominan perihal maskulinitas. Keep strong, Aziz! :)

Reply
avatar

Terimakasih sudah berkomentar, semoga yang berkomentar sopan tidak sara atau saru dapat pahala, yang tidak komentar gue kutuk jadi cakep. ConversionConversion EmoticonEmoticon