Lebaran Dan Harapan-Harapan Yang Embuh


Iya moment lebaran dalah momen yang ditunggu, di mana orang yang udah kerja bisa dapat THR  atau orang yang merantau bisa melangsungkan ritual tahunan PULANG KAMPUNG. Bagi orang yang sudah merampungkan puasa satu bulan tentu ada kebahagian tersendiri untuk merayakan kemenangan dengan bersyukur. Kebahagiaan tersebut diwujudkan dengan memakai baju baru, atau memiliki  pasangan baru yang sah. Banyak juga di moment lebaran yang melangsungkan Pesta pernikahan. Pokoknya semua terlihat senang dan bahagia saat momen lebaran.

Tapi apakah lo tahu? Ada sebagian orang yang tidak menyukai moment lebaran datang. Moment yang ditunggu-tunggu semua orang yang merayakan, ternyata ada sebagian orang yang merasa terdiskriminasi sama momen lebaran.

Jomblo desperate adalah orang yang tidak menyukai momen lebaran datang, jomblo desperate adalah orang yang merasa paling sedih ketika melihat pasangan pakai batik couple, dia adalah orang yang paling sedih ketika datang di pesta pernikahan temanya. Jomblo desperate adalah orang yang pura-pura paling bahagia saat momen lebaran tiba. Fake smile is mainstay, senyum palsu adalah jurus andalanya saat teman-temanya ngebully.

Dan gue pun salah satu orang yang tidak menyukai moment lebaran datang. Bukan karena gue jomblo yang kurang bersyukur, apalagi tidak bersyukur. Gue adalah orang yang sangat bersyukur, ya meski syukur gue hanya sebatas ucapan Alhamdulillah. Moment lebaran adalah di mana gue bisa bersilaturahmi sama kelurga dekat, bahkan sama keluarga yang tidak gue kenal pun gue saling memohon maaf. Gue sendiri bingung salah gue apa. Dan momen lebaran juga sebagai ajang pamer, pamer pasangan, pamer harta atau pamer jabatan.

Bagi yang sudah sukses dari perantuanya, lebaran adalah waktu yang tepat untuk bisa memamerkan hartanya, pamer mobil baru, pamer hape baru, pamer motor baru, dan yang paling geli pamer pacar baru.Sumpah itu geli banget.

LAH EMANG LO DOANG YANG PENGIN PAMER? Gue juga pengin pamer untuk sebuah pencapaian. Sebagai seorang perantau gue juga punya harapan, gue tidak mau kehilangan harapan. Dan Harapan gue adalah KAMU!! Seperti  kata Mas Alit

"Mungkin manusia masih bisa bertahan hidup tanpa makanan, tapi tidak ada manusia yang bisa bertahan hidup tanpa harapan" 

Lebaran sebentar lagi. Dan sampe saat ini gue tulis, gue masih bingung apa yang mau gue pamerin saat pulang kampung. Manusiawi dong kalau gue juga pengin pamer. Hehe
Previous
Next Post »

7 komentar

Write komentar
Ilzamoel Adib
AUTHOR
29 June 2016 at 21:51 delete

moment lebaran sebaiknya cukup di isi dg bermaafan dan makan makan, nggak usah pake ditambah agenda pamer. #TerUstad
*panasin Honda City*
*mudik bareng patjar*

Reply
avatar
Wida Zee
AUTHOR
29 June 2016 at 23:45 delete

Tinggal menghitung hari doang nih untuk menuju lebaran :ng

Reply
avatar
8 July 2016 at 20:58 delete

udah lewat nih lebarannya bang, akhirnya mamerin apa? wkwkwk

Reply
avatar
Lulu Andhita
AUTHOR
9 July 2016 at 22:23 delete

Minal aidin walfaidzin bang Aziz. Mohon maaf lahir dan batin yak :)
Ketemu sodara yg gak kenal trs maap2an, pdhal mah jarang ktmu jg, salah di mananya jg gatau. Yaudalah ya yg penting maap2an. Hehe.

Tiati loh, bang. Klo ktmu sodara gtu biasanya suka dikepoin. Siapin mental aja klo ditanya "Kapan nikah"
Hahaa. Selamat lebaran, dan selamat bersilaturahmi dgn keluarga di kampungg halaman yah! :D
eh, btw, ini mah udah balik deng.

Jadi, yg dipamerin apanihh?

Reply
avatar
Fei
AUTHOR
10 July 2016 at 11:34 delete

Pasti lebaran kmrn PAMERIN KESEDIHAN karena gak ada yg bisa dipamerin

Reply
avatar
17 August 2016 at 02:08 delete

Ditanyain kapan nikah itu gimana, sih, rasanya? Hahaha. Pamerin skill motretmu itu, Zis. :))

Reply
avatar

Terimakasih sudah berkomentar, semoga yang berkomentar sopan tidak sara atau saru dapat pahala, yang tidak komentar gue kutuk jadi cakep. ConversionConversion EmoticonEmoticon