Kisah Tanggal Tua Gue

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.
mataharimall-kompetisi

Apa sih yang jadi problematika anak muda? Selain galau mikrin gebetan, tugas, atau kerjaan, tanggal tua juga termasuk masalah yang harus dihadapi setiap bulan. Sebagai anak muda yang mandiri, gue juga harus pinter-pinter mengatasi masalah tanggal tua ini. Mulai dari kurang-kurangin merokok, kurangin jajan lalu perbanyak makan mie instan.

Lebih sering sih nolak diajak jalan dengan alasan lagi males, padahal memang lagi gak ada budget. Apalagi sebagai anak muda yang rajin menabung tapi banyak utang , jiwanya selalu menggebu-gebu, pengin belanja-belanja, pengin sepatu lah, baju baru lah, pengin mirrorless lah, pengin jalan sana, jalan sini, jalan-jalan, pengin nonton film ini, nonton itu. Tapi kebutuhan pokok setiap bulan harus selalu terpenuhi. 

Gue sendiri sebagai anak kos terbilang cukup hedon, sulit memang menolak ajakan teman-teman kos yang setiap akhir pekan ngajakin jalan. Yang artinya gue harus mengeluarkan biaya lebih, buat sekedar jalan-jalan dan makan. Memang sih mengesankan dan menyenangkan. Tapi terkadang di akhir bulan gue harus pinjem uang gara-gara mengalami pengeluaran berlebih. sangat tidak efisien bukan?

Setiap orang memang memiliki banyak kebutuhan, entah itu anak muda, atau yang sudah berumah tangga. Sebagai karyawan swasta atau PNS pasti akan mengalami siklus bulanan yang dinamakan tanggal tua. Sebetulnya tanggal tua bukan momok yang menakutkan tetapi terkadang yanng namanya tanggal tua tidak bisa mengkondisikan. Disaat tanggal tua datang, ada diskon 70%, saat tanggal tua datang, tau-tau quota habis, saat tanggal tua datang, ada undangan kawinan, kondanganlah dll.

Itu dari sudut pandang gue sendiri, sebagai anak muda yang masih belum berumah tangga. Bagai mana dari sudut pandang orang yang sudah berumah tangga, pasti siklus tanggal tua akan terasa lebih menyeramkan. Harus bayar ini, itu. Anak minta susu ini, susu itu. Dan pasti lebih banyak kebutuhannya. 

Sebetulnya paragraf di atas adalah menghibur diri sendiri, sebagai pemuda yang merasa terintimidasi dan diskriminasi untuk cepat-cepat berumahtangga.  hehehe 

Terus, bagai mana sih langkah-langkahnya biar bisa survive melewati tanggal tua?

Gue sendiri tidak begitu memusingkan tanggal tua, dan langkah-langkah yang cukup penting untuk menghadapi tanggal tua adalah
  • Ngumpulin koin kembalian dari Mini Market
www.kaskus.co.id
Mungkin kalian juga pernah tertolong dengan uang koin, yang selama ini dikumpulin setiap dapat kembalian dari Mini Market. Percayalah it work. Contohnya saat gue kehabisan uang di dompet, gue langsung menghitung koin-koin yang terkumpul, dan hasilnya bisa buat perut yang tiba-tiba lapar gara-gara Tukang Baso melintas. 
  • Masak Sendiri
www.kitapunya.net

Dengan memasak sendiri di rumah, tanpa sadar membuat kita jadi lebih hemat. Memang sih ada yang bilang masak sendiri sama beli di warung sama saja pengeluaranya, tidak ada bedanya. Setidaknya dengan masak sendiri gue merasa lebih kenyang, tidak sering jajan sembarangan. Dan yang jelas lebih higienis. Kalau kalian gak bisa masak, gampang tinggal masak mie instan. Itu jelas lebih hemat. Hehehe
  • Kurangin Merokok
health.liputan6.com

Gue memang sulit buat berhenti merokok, tapi demi bisa survive di akhir bulan, gue rela kurangin merokok. Gue tau kalau merokok itu tidak menyehatkan badan, bahkan sangat merusak mata pencaharian. Di tempat umum di berbagai tempat banyak larangan dan peringatan bahaya merokok. "Rokok membunuhmu"  Peringatan itu memang benar, secara harga rokok yang sangat mahal itu membunuh dompet secara perlahan. 

Karena gue sendiri belum bisa berhenti merokok, cara yang tepat adalah kurangin konsumsi rokok. Bagi perokok addict ngurangin rokok adalah hal yang paling tepat untuk mengatasi tanggal tua. 

Previous
Next Post »

19 komentar

Write komentar
16 May 2016 at 15:39 delete

Aku juga suka tuh, ngumpulin koin kembalian minimarket. Lumayan kalau dikumpulin :D

Tapi kalau buat anak muda yang belum berumah tangga dan pengangguran mah, tanggal berapapun tetap aja berasa tua. Huhuhuhuu.

*nangis di pojokan.*

Reply
avatar
Niki Setiawan
AUTHOR
16 May 2016 at 17:08 delete

Sebenarnya ngerokok itu sehat loh
Hanya orang2 yg sehat yg ngerokok
Orang sakit engga

Reply
avatar
16 May 2016 at 18:38 delete

Kalo kembalian receh biasanya dikumpulin buat dikasiin ke adek biar bisa dimasukin ke celengan sih.

Tuh bang ngerokoknya kurang-kurangin. Rokok membunuhmu, Rindu membunuhku.

Reply
avatar
Wida Zee
AUTHOR
16 May 2016 at 21:32 delete

Uang recehan sekarang sudah mulai di masukin celengan lumayan kalau di kumpulin lama-lama jadi semakin berat celengan akibat uang recehan hehehe.

Reply
avatar
17 May 2016 at 02:51 delete

The power of uang receh. Yang kayak gini bisa nolong waktu di parkiran. :D

Kata mama gue, orang yang ngerokok duitnya cepet abis. Eh, udah banyak yang terbukti. Hahaha, gak akan pernah ngerokok deh. :))

Reply
avatar
Adi Febrian
AUTHOR
17 May 2016 at 03:29 delete

aku paling susah sih kumpulin uang koin. bukannya sok kaya haha tapi kaya remehin nominal kecil di bulan muda, berbeda kalau di bulan tua, malah nyari2 sama ke kolong meja. meja belajar mantan ;)

Reply
avatar
18 May 2016 at 18:49 delete

kalo bisa dihentikan saja kebiasaan merokoknya untuk kesehatan tubuh

Reply
avatar
22 May 2016 at 03:30 delete

Ya Alloh semua pada bikin ginian akuh pas dulu ah lombanya wkwkwk
Moga menang ya ziz
Hadiahnya apaan si

Reply
avatar
22 May 2016 at 07:13 delete

Wkwkwk uang receh itu udah kayak malaikat buat kita ya mas kalau di tanggal tua :D

Bersyukur deh aku nggak ngerokok wkwk jadi kalau pas tanggal tua, satu beban udah berkurang :D

Reply
avatar
28 May 2016 at 01:16 delete

kurangin mandi, zis. Hemat air.

Tambahin Zis (︶へ︶ メ) pasti menang

Reply
avatar
28 May 2016 at 09:22 delete

Kalo duit kembalian minimarket tdk cukup lg utk menyambung hidup. Mulailah berjualan plastik dr minimarket

Reply
avatar
cafe
AUTHOR
28 May 2016 at 21:33 delete

udah jangan ngerokok. hitung aja uang rokok sebulan dah bisa buat beli makan beberapa hari.

Reply
avatar
29 May 2016 at 20:56 delete

Permasalahan anak2 rantau yang sering tu, kayaknya kebanyakan gara2 rokok deh. Temen gue bahkan betah gak makan nasi seharian, namun konsekuensinya ya harus ngrokok satu bungkus pack. Ya itungannya emang hemat sih, tapi kalo udah addicted. :(

Kalo gue ngesiasatin tanggal tua paling ya cuma perbanyak puasa seni-kamis dan puasa mutih aja. Selain hemat, siapa tau kebal kalo dibegal. 8)

Reply
avatar
4 June 2016 at 08:14 delete

ziz, mau dimasakin gak ?

:D

Reply
avatar
6 June 2016 at 07:06 delete

What ? :v Ngumpulin koin minimarket :D Memang harus irit banget..

Jangan lupa kunjungi balik ya www.andikamachmud.com

Reply
avatar
Agia Aprilian
AUTHOR
7 June 2016 at 00:36 delete

Rokok+kopi mah harus selalu ada kang.. Hehe.

Reply
avatar
Deya cdp
AUTHOR
8 June 2016 at 02:16 delete

Gue malah baru tau kalo lo itu ngerokok, Ziz --"

Reply
avatar
14 June 2016 at 07:30 delete

Makanya, bang, berhenti merokok :p

Reply
avatar

Terimakasih sudah berkomentar, semoga yang berkomentar sopan tidak sara atau saru dapat pahala, yang tidak komentar gue kutuk jadi cakep. ConversionConversion EmoticonEmoticon