Gerhana... Oh... Gerhana.

Kebangun karena kaget, gara-gara dengar suara takbiran di Masjid. Gue bangun dari tempat tidur lalu membuka jendela. Dan ternyata baru sadar, kalau-kalau gue masih tidur di kos-kosan bukan di kampung, dan ini artinya bukan lebaran. Terus kenapa ada suara takbiran? Dan di situ gue lihat ada orang dan tetangga gue ikut berbondong-bondong  pergi ke Masjid. Pertanyaanya... Apakah ini lebaran dadakan?

Sholat Gerhana Matahari. Ya, mereka mau melaksanakan sholat Gerhana. Bikin panik aja, belum juga dapat THR. Eh jodoh maksudnya. Halah..

Setelah mandi, bukanya ikut sholat gerhana malah nyalain tv. Sementara semua chanel tv memberitakan Gerhana Matahari Total. (Duh.. ini gak ada FTV pagi-pagi apa?) Setelah melihat berita di tv, gue baru tahu ternyata GMT ini terjadi 350 tahun sekali. DEG. Gue baru sadar ternyata sekali seumur hidup, gue langsung kepikiran kenapa gue gak ikut sholat yang sekali seumur hidup ya?

Karena sholatnya udah telat gue pun lanjut nonton tv. hehehe 
Ternyata di tahun 2023 nanti juga akan terjadi GMT di sekitaran Papua. ini juga bisa terjadi beberapa tahun sekali, yang membedakan hanya waktu dan tempat. Atau seperti sebelumnya juga pernah terjadi di tahun 1983 dimana pemerintah melarang untuk menyaksikan GMT secara langsung. Dengan disitanya beberapa alat untuk menyaksikan GMT secara langsung artinya masyarakat hanya diperbolehkan melihat GMT melalui televisi. Berbeda hal-nya dengan sekarang, di mana pemerintah membolehkan menyaksikan GMT secara langsung. Malah terdengar kabar ada tempat untuk merayakan GMT tersebut dengan menggelar konser. Dan ada juga yang membagi-bagikan kacamata khusus bagi mereka yang ingin menyaksikan-nya.

Mindset orang dulu sama orang sekarang memang beda sih. Soalnya kalau Kata Embah Kakung gue juga pernah bilang, terjadi Gerhana Matahari itu karena mataharinya lagi ngamuk (Marah), terus pernah dengar juga, kalau terjadi Gerhana Matahari Total itu mataharinya lagi di makan Buto Ijo, atau gue juga pernah denger kalau orang hamil itu nggak boleh keluar saat terjadi GMT. Yang nantinya akan menimbulkan kecacatan pada anak yang sedang dikandungnya. Atau anaknya nanti bakal jadi belang-belang kayak blaster gitu. Hahaha Itu mitos orang-orang jaman dahulu jangan dipercaya. Cukup Percaya sama Tuhan aja sudah. Kalau percaya sama gitu-gituan namanya sirik. Mending percaya sama gue ntar Abang nikahin dah.

Jembatan Ampera juga salah satu pusat perayaan Gerhana Matahari Total. Di tv gue lihat ribuan orang berkumpul secara berjama'ah untuk melihat fenomena alam yang jarang terjadi ini. Untung jarak antara Jakarta dengan Jembatan Ampera jauh, coba kalau dekat pasti tetangga gue ikut berbondong-bondong ke Jembatan Ampera bukan-nya ke Masjid.

Jembatan Ampera, Palembang. Pusat menyaksikan Gerhana Matahari Total. Ribuan orang berkumpul di jembatan ini
Previous
Next Post »

20 komentar

Write komentar
Niki Setiawan
AUTHOR
9 March 2016 at 02:31 delete

Buto ijo mkan matahari, segede apa y mulutnya? Wooow
Kenapa g lompat aja bang dari jakarta k palembang
Siapa tw g nyampe

Reply
avatar
9 March 2016 at 04:34 delete

Jadi nyesel, td pagi aku juga bangunnya kesiangan, telat ke mejid deh huhu

Reply
avatar
9 March 2016 at 05:54 delete

Kalo paginya jamaah ke mesjid buat sholat gerhana matahari, siangnya mesjid rame nggak yah?
Hehe

Reply
avatar
9 March 2016 at 07:04 delete

Bang, di Jakarta gerhana sebagian yak?
Sebagiannya lagi kemana? Di hati kamu? Haks.
*tadi aku scroll ke bawah, gak sengaja liat twit Pak EsBeYe*

Di sana beneran sampai ada takbiran, bang?

Reply
avatar
Fei
AUTHOR
9 March 2016 at 08:48 delete

Cuma nonton di tv gegara balik dr jogja naik kereta nyampe jakarta badan berasa habis manggul beras berkarung-karung jadi langsung pules bangun siang jadi gak iso melu2 liat GMT *padahal emang gak bisa bangun pagi

Reply
avatar
9 March 2016 at 16:19 delete

Legenda biarlah legenda.
Untung gua enggak bangun kesiangan, jadi bisa ikut sholat gerhana yang siapa tau sekali seumur hidup. soal 2023 nanti ada lagi, gua gak yakin-yakin banget umur bakal sampe taun segitu.

Reply
avatar
9 March 2016 at 16:24 delete

alhamdulillah saya masih dapat kesempatan shalat gerhana secara berjamaah dan lihat gerhana dengan cuaca yang cukup cerah. sehari sebelumnya saya sudah banyak persiapan dan akhirnya kesampean juga

Reply
avatar
9 March 2016 at 17:56 delete

Hahahaa iya iya, gue juga sering denger mitos mitos begituan bang. Yaa walaupun nggak masuk logika sih kalo dipikir sekarang. Wkwkw. :D

Gue juga nggak ikut sholat gerhana. Tau ada sholat gerhana aja baru kemarin. Huhuu.

Reply
avatar
9 March 2016 at 18:11 delete

sayang banget kemarin ga lihat gerhana matahari *nasib gue*

Reply
avatar
9 March 2016 at 19:32 delete

Gerhana maahari itu bukan karena matahari'a marah tapi karena sepasang suami-istri (incest) Amaterasu (Dewa Matahari) lagi kangen sama Tsukuyomi (Dewi Bulan). Maklum ketemu'a puluhan tahun sekali.

Untung aja abis ketemu gak beranak matahari jadi 7 kalo matahrinya jadi 7 ntar jadi film kera sakti :v

Reply
avatar
9 March 2016 at 19:59 delete

saya juga gak solat gerhana padahal ada niat tapi tetep harus kerja gak bisa libur :(

Reply
avatar
Risti Amelia
AUTHOR
10 March 2016 at 00:59 delete

gerhana oh gerhana :D

Reply
avatar
Dian Eato
AUTHOR
10 March 2016 at 02:08 delete

gue jadi pensaran gimana rasanya melihat GMT secara langsung. di Manado hanya 96% aja. Sayang :(

Reply
avatar
Deva Fredeva
AUTHOR
10 March 2016 at 03:27 delete

Eh, gue baru tahu kalau Kang Azis dari Palembang. Atuhlaaah.
Yaaah. Sayang banget kebangun tapi nggak ikut sholat gerhananya. Aku kebangun dan memilih tidur kembali berhubung lagi nggak bisa sholat juga. Hiks. :(

Reply
avatar
How Haw
AUTHOR
10 March 2016 at 03:58 delete

Gue sempet iri juga ama orang-orang Palembang, itu foto yang nyebar tentang gerhana, yang dari palembang keren banget. mungkin karena tukang potonya juga keren kali, ya.


Gue udahlah kagak dapet ngeliat langsung, di tipi pun nggak liat. mau streaming lagi kagak dapet koneksi kenceng. -_-

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
12 March 2016 at 22:27 delete

yang gue suka ini bang

Apakah ini lebaran dadakan?

Dulu pas gerhana bulan dirumah gue juga ada takbiran...
Gue tiba-tiba melihat kalender, gue kira gue lupa kalo sekarang itu idul apaan? perasaan fitri baru dan adha juga belom

KITA SEPEMIKIRAN

Reply
avatar
13 March 2016 at 08:03 delete

Bentar. Kalo terjadinya 350 tahun sekali, kenapa tahun 2023 udah ada gmt lagi di daerah papua? Jadi bingung.

Sayangnya di sumut gak bisa ngeliat gmt. Penasaran padahal :(

Reply
avatar
Tomi Azami
AUTHOR
14 March 2016 at 19:29 delete

lah aku nahan kantuk luar biasa setelah subuh biar bisa solat gerhana.
emang situasinya berasa kaya lebaran lagi. yah meskipun belum pernah lebaran di kosan, minimal udah ngerasain feel nya

Reply
avatar
15 March 2016 at 10:49 delete

Gue malah nggak salat yang katanya seumur hidup sekali itu. :(

Eh, ini lagi bahas gerhana? Terus di mana Peggy Melati, Mastur, Adipura, dan Si Poltak Raja Minyak dari Medan, Zis? Oh, beda ya? Maaf. :(

Reply
avatar
21 March 2016 at 19:01 delete

Ziz, kangen. *gaknyambung *bodoamat hahaha

Reply
avatar

Terimakasih sudah berkomentar, semoga yang berkomentar sopan tidak sara atau saru dapat pahala, yang tidak komentar gue kutuk jadi cakep. ConversionConversion EmoticonEmoticon