Sasa, Gue Tikung dengan Bismilah.



Sa, kenapa lo sekarang jadi lemah gini sih?

Baru kemarin berobat jalan, sekarang lo terluka lagi gara-gara gue. Lo jadi sering jatuh, semenjak gue dan lo kecelakaan di jalan yang licin dan menikung itu. Kita berdua terkapar di tengah jalan, beruntung jalanan cukup sepi,gue bersyukur kita masih diberi keselamatan meskipun luka kita gak terlalu parah, tapi kita cukup trauma dengan kejadian waktu itu.

Sejak kejadian itu, sekarang lo jadi sering sakit-sakitan, sering masuk rumah sakit. Gue jadi ada niatan, kepikiran, untuk nglepasin lo dari gue, setelah apa yang lo lakuin ke gue, gue sangat berterima kasih, terlepas dari kebaikan-kebaikan lo semua, sekarang gue sudah gak nyaman lagi sama lo, gue harus membiayai lo terus-menerus gue gak sanggup.
Menyakitkan memang, tapi ini adalah pilihan hidup gue. Gue juga gak yakin lagi sama lo, siapa tahu suatu saat nanti setelah apa yang gue lakukan sama lo, merawat lo, mandiin lo, beliin lo baju baru, bayarin lo kesalon, lo akan menghianati gue Sa, gue takut.

Jadi, dari pada gue mikir yang tidak-tidak, mending gue mikir yang he’em-he’em aja. Gue males kalau seperti ini terus, gue pengin yang wajar-wajar aja. Ok, gue akuin body lo emang yahut Sa, semua orang yang jomlo pengin milikin lo, tapi gue lebih milih yang nyaman untuk kehidupan gue selanjutnya, yang tidak ngerepotin gue terus-terusan begini.
Sebagai pria dewasa, seharusnya gue tidak harus ngelpasin lo disaat-saat seperti ini, lo pasti kecewa sama gue, lo pasti gak terima gue tinggalin begitu saja, lo pasti ngira gue adalah bajingan, habis manis sepah dibuang.

Tapi gue tidak sejahat itu, gue emang sudah tidak tahan lagi dengan semua ini, gue juga tidak kuat lagi harus membiayai kalau lo sakit-sakitan begini, gue harus ganti yang baru, cari yang baru, karena yang baru itu lebih baik. Mungkin yang baru bisa memberikan warna bagi hidup gue, niat gue udah bulat gue harus ngelepasin lo.!!

                                                             ***

“Beh, Sasa gue jual ya?”
“Sasa siapa?”
“Itu motor gue Beh, semenjak pernah jatuh, sekarang jadi sering jatuh. Pasti motor kalau sudah pernah jatuh sekali, akan jatuh terus-terusan. Kemarin aja gue habis jatuh lagi, noh lukanya. Untung gak apa-apa, cuman lecet doang. Mending jual aja ya Beh, kata orang-orang juga gitu, MENDING JUAL AJA.”
“Jangan, itu kan motor kesayangan lo, lagian kalau lo jual jatuhnya rugi, ruginya banyak.”
“Tapi Beh itu motor udah sering jatuh, gue udah gak sayang lagi beh ama Sasa.”
“Jangan, nanti lo mending beli lagi aja, kalau ada rejeki, yang ini jangan di jual.”
“Emang kenapa Beh, ini kan motor gue sendiri.”
“Jangan mempersulit diri sendiri, tahu sendiri kan sekarang cari duit susah, belum tentu lo dapetin yang lebih baik dan lebih bagus dari Sasa.”
“Dih Babeh ikutan manggil Sasa lagi, tapi Beh ini sudah gak bisa dipertahankan lagi.”
“Jangan bantah orang tua, itu motor masih bagus, belum ada setahun.”
“Dari pada nanti nyelakain Beh”
“Jadi anak dibilangin kok susah, makanya kalau naik motor baca bismilah.”
“Gue udah baca do’a ko Beh. Sumpah!!”
“Ya udah Babeh percaya, sekarang lo pergi.”
“Babeh ngusir gue?”
“Lo pergi cari kembang tujuh rupa, buat mandiin si Sasa biar gak jatuh-jatuh terus, Insa Allah Sasa akan sembuh dari kutukan.”
“Beh, serius nih?”

Gue ngelirik nyokap gue yang lagi dengerin pembicaraan kita berdua, nyokap meng iyakan. Lalu gue pergi ke pasar buat beli kembang tujuh rupa tersebut, sumpah ini nyata gue mandiin motor sama kembang tujuh rupa, gue senyum-senyum sambil bergumam “ Ini gue yang gila, apa Babeh gue yang gila?” Ah sudah lah, ini demi kebaikan Sasa. Gue nurut aja.

Alhamdulillah sampai sekarang motor gue gak pernah jatuh lagi sampai sekarang, jangan sampai deh amit-amit.

Gue meyakini yang menyelamatkan gue, adalah Allah dari berkendara. Kita berdo’a untuk kebaikan, untuk keselamatan, karean Allah, Dia lah maha dari segala maha. Mungkin mandiin pakai kembang tujuh rupa hanya buat syarat saja, jangan di yakini nanti musrik. 
Mungkin ibarat hubungan pacaran ini adalah gambaran buat yang hubungannya sedang di ujung tanduk, Mungkin loh ya, kalau yang sedang pengin putus, karena bosan atau ada yang baru, mending lo cari solusi, lo bisa berkonsultasi atau curhat ke temen lo, siapa tahu lo dapat pencerahan atau dapat ide-ide baru, buat hubungan lo makin mesra. Karena yang baru belum tentu membuat lo jadi satu, malah pada akhirnya justru yang lama membuat lo jadi bahagia. Sekali lagi, Mungkin loh ya, karena gue kan belum pernah pacaran.

Previous
Next Post »

12 komentar

Write komentar
14 April 2015 at 03:33 delete

uda kuduga ini memang tentang motor

Reply
avatar
Beby Rischka
AUTHOR
14 April 2015 at 21:17 delete

Ziiiiiz.. Komen ku ke mana semua sih? :(

Reply
avatar
dweedy ananta
AUTHOR
15 April 2015 at 01:28 delete

Sudah kuduga juga pasti motor ^^

Reply
avatar
azizi rubangi
AUTHOR
25 April 2015 at 10:05 delete

Iya mudah ketebak :))

Reply
avatar
azizi rubangi
AUTHOR
25 April 2015 at 10:07 delete

Gue aja bingung..
Hih ini kemaren pake google+

Reply
avatar
azizi rubangi
AUTHOR
25 April 2015 at 10:09 delete

Hai kak Dwee, ini pacar gue

Reply
avatar
Beby Rischka
AUTHOR
4 May 2015 at 01:23 delete

Nah.. Yang ini kan lebih enak buat dikomentariiiin :D

Reply
avatar
7 May 2015 at 03:03 delete

Busyet bahasanya sama babeh, lo gue ya?? Pasti motor ini...

Reply
avatar
10 May 2015 at 18:49 delete

serius nih belum pernah pacaran?

Reply
avatar
Wida Zee
AUTHOR
21 May 2015 at 01:55 delete

Aku kira itu cewe eh ternyata motor Zzzzzz

Reply
avatar
azizi rubangi
AUTHOR
4 June 2015 at 03:55 delete

Ku kira motor, eh, memamang motor :P

Reply
avatar
azizi rubangi
AUTHOR
4 June 2015 at 03:55 delete

Iya Enggak juga sih, kadang-kadang.

Reply
avatar

Terimakasih sudah berkomentar, semoga yang berkomentar sopan tidak sara atau saru dapat pahala, yang tidak komentar gue kutuk jadi cakep. ConversionConversion EmoticonEmoticon