Cerpen Non fiksi



Masih Kecil Tau Apa Tentang Cinta?

         Lo masih ingat dengan zaman sejarah dan pra sejarah? Kalau gak salah, itu pelajaran sejarah pas gue masih SMP kelas satu. Zaman sejarah dimana zaman yang sudah mengenal tulisan.  Pra sejarah zaman yang belum mengenal tulisan. Dan kita hidup di zaman yang sudah mengenal tulisan yaitu zaman sejarah. Gue masih inget banget sama guru sejarah waktu SMP dulu, namanya Pak Midi. Mungkin gara-gara namanya itu, “MIDI” yang dalam bahasa jawa itu rock. ‘Rok bukan Rock. Rok itu peganti celana panjang yang biasa di pake ibu-ibu mau kondangan atau cewek-cewek pesantren.’
Tapi ini bukan soal pelajaran sejarah dan guru sejarah. Ini juga bukan soal Rock atau Rok. Ini soal masa kecil gue, yang hidup dengan dua orang kaka, yang masih gadis dan cantik-cantik. Yang sayang banget sama gue pastinya. Tapi kaka juga sering marahin gue, kalau gue ngompol pas bangun tidur. Secara gue waktu itu udah GEDE kelas satu SMP. Busett dah. Pantes aja, itu mah sama aja kebo gak ada otaknya. Di suruh nyupir juga, mending kalau nyupir mobil. Mobil dari Arab..?! jangankan mobil gerobak aja pinjam. Yang jelas, biar lebih jelas, diperjelas lagi, gak lain dan gak bukan adalah nuyci piring. Yang sering banget, dan buat gue terkesan sama kaka, yaitu: sering bantuin gue, bantuin ngabisin makan, tiba-tiba nyerobot kaya bajaj. Overlapping, gak disangka-sangka gak lain dan gak bukan gue terpaku pada satu titik. KAGET. Busett dah.! AYAM GUE ILANG. ‘dalam bahsa jawa, ini sering disebut dengan NGETUL.’ Kaka juga sering ngajakin makan sepiring berdua sama gue. So sweet banget gak sih? Kaya pasangan istri yang baru kawin, kemana-mana selalu berdua. Sebenarnya, gue risih. Apalagi sama Mb gue yang satunya, yang selalu ngebuntutin gue kalau di rumah, dan ngikutin gerak-gerik gue setiap gue mau maen ke luar rumah. Kaka pasti bilang.
“Hayoo… ! mau kemana?!”
“Enggak”
“Halah. Pasti mau maen PS ya?”
“Hee” nyengir-nyengir najong, kaya orang ketahuan lagi ngintip.
“Awas aja, nanti aku bilangin bokap.”
“Dasar tukang ngadu.”
Dan gue takut pake banget sama yang namanya Bokap. Karena Bokap gue itu super galak, apalagi kalau tau duitnya abis cuman buat maen PS. Bisa-bisa nanti gue dimarahin abis-abisan, terus di telan deh gue. Tapi yang gue heranin, gue mau aja di gituin (jangan ngeres) maksudnya diperlakukan semena-mena kayak sinetron-sinetron yang lebay banget dan over drama abisss. “SUAMI-SUAMI TAKUT ISTRI” contohnya, dimana istri yang berkuasa atas suaminya. Buat gue itu gak bangett.! mungkin gara-gara ada ibu kita “KARTINI.” Ibu yang menyerukan tentang “Emansipasi Wanita.” Dimana kaum wanita muda, dan ibu-ibu tua sekarang sudah gak cuman ngurusin dapur, sumur, dan kasur. Gue setuju dengan ibu kita “KARTINI” yang membolehkan wanita menjadi “wanita karir” tidak hanya ngurusin dapur, kemebul, sumur, dan kasur. Tapi jangan disalah artikan, kaum wanita bisa menindas dan berbuat seenaknya terhadap kaum pria yang lemah tak berdaya. Sudah jangan dibahas. Kenyataanya inilah rasa sayang kaka-kaka gue yang ditunjukan ke sang adik tercintanya. Biar menjadi pribadi yang baik. Super sekali Pak Mario!!
Ngomong-ngomong soal ibu kita Kartini, Lo tau gak nama asli dari ibu kita Kartini? Nama asli dari ibu kita kartini adalah “Harum” namanya. Kalau gak percaya, coba lo nyanyi Ibu Kita Kartini deh.
Kaka pertama gue, namanya Sunggho kong. Ya jelas bukan. Kaka gue kan cewek. Nunug namanya. Cantik, putih, tinggi dan manis kalau di kasih gula sepabrik. Itu kan kata gue, namanya kaka sendiri ya di puji dong. Coba kita Tanya ke kaca penggalanya Mak Lampir. Dan hasilnya, JENG JENG gue lebih jelek dari Gerandong cucunya Mak Lampir. Masih ingetkan film “MISTERI GUNUNG MERAPI?” waktu kecil gue suka nonton film itu ama kake. Koq malah ngomongin film jadul? Dari survei masyarakat sekitar, kakak pertama gue emang cantik. Terbukti dari banyak pemuda yang deketin gue. ‘Loh koq malah gue? Salah jurusan, harusnya ke Surabaya *Doli* malah ke Taman Lawang.’ Owh … ternyata dekatin gue ada maunya. Sok-sokan baik ngasih gue jajanlah, ngasih gue duitlah ujung-ujungnya bilang “Salam ya buat Mb Nunung.” (Moh aku! dalam bahasa jawa). Dan yang paling parah ada yang bilang “Subhannallah Mb Nunung dunia-akhirat bahenolnya.” Itu gak cuman satu, atau dua cowok yang bilang ke gue, kalau Mb nunung itu cantik. Ada cewek juga yang bilang kalau mb nunung itu cantik. Teman SMP gue sofi, dia juga bilang kalau Mb Nunung itu cantik, bahkan sofi bilang Mb Nunung itu bunga desa. Iya, percaya dehh. 
Feel this moment by Pitbull feat Christina Aguilera. Gue rasa ini adalah momen yang paling tepat buat gue manfaatin sebaik mungkin. Khususnya buat para pemuda-pemuda yang sedang jomblo. Membuka lowongan untuk jadi pacar kaka gue, dengan persyaratan kirim CV via Pos atau bisa datang langsung ke gue. ‘jangan lupa salam tempelnya itu yang penting’ Niat baik gue sangat brilian bukan? Dimana gue kasih kesempatan buat mereka-mereka yang jomblo, biar di hari akhir nanti gak masuk neraka. yang nantinya di tolong sama amal jariyah mereka yang sudah menginfaqkan hartanya ke gue. Baik banget gak sih gue?
Disuatu hari, di tempat bermain gue, yaitu di Rental PS. Karena gue paling suka game yang namanya PS. Gue seperti kecanduan heroin, ektasi, sabu-sabu dan sejenisnya. Pulang sekolah ke rental PS, pulang ngaji maen PS, hari mingu apalagi bisa seharian maen PS. Waktu jaman SMP gue dulu, masih PS satu. Itu juga menurut gue KERENNN banget. Dan gue sangat terbego-bego kalau ternyata teknologi jepang sangat luar biasa! Pada saat gue baru pertama bermain PS satu, itu belum tau apa-apa. Masih sering ngeliatin orang megang steaknya dari pada gambar videonya dan cara permainannya. Karena masih pemula gue di bantai 10-0. Gue paling seneng pas ternyata tau, kalau maen game winingeleven (bola) itu, di sliding player-nya bisa kayak mau berantem. Nah… pas tau bisa gitu gue sering banget nyeliding, pas maen game tersebut. Pernah juga, maen PS sama teman, sama-sama pemula jadi sama-sama bego. Susah banget caranya nge-gol-in ke kandang lawan, dan gue liat teman sebelah gue, gak kenal juga sih. Tapi jago maen PS bolanya, bentar-bentar nge gol-in. jadi akhirnya kita berdua sepakat untuk membuat perjanjian.
“Bagai mana kalau kita nge-gol-in ke gawang sendiri?”
“Ahahaaha Ok!”
“Tapi lo juga dong, biar ada skornya 1-1” teman gue yang sama begonya nurut aja.
“Ok! Deal.”
Akhirnya kita sepakat dibilang bego.
“Gue nge-Gol-in ke kandang sendiri. GOAL…! Gue ngeliatin kipernya garuk-garuk”
“Gak lama kemudian teman gue kipernya yang nge-Goal-in Gak ke gawang sendiri pastinya. GOAL…! Kita berdua ngeliatin kipernya duduk kaya orang galau”
 Lama setelah kejadian itu, teman-teman di samping, Dan gue pun gak kenal, serentak ketawa. Ngetawain gue. HAHAHAHA dan ngatain gue.
“Girang amat lo bisa nge-gol-in”
Dengan tampang bego gue nyengir “HEE”
 Di tempat ini gue bertemu dengan sesosok pemuda. Ya, lumayanlah tampangya. Lumayan jelek. Pemuda itu duduk di samping gue, dia sambil membawa segelas es jeruk yang segar pas di pandang. Gue ngeliatnya sambil nelen ludah. SEGER BANGRT-SEGER BANGET!! (dalam hati). Karena waktu itu lagi panas-panasnya, baru pulang sekolah langsung mampir ke rental PS. Soalnya kalau mau maen PS pulang dulu, pasti gak bisa dan gak boleh. Jadi ya, terpaksa ngumpet-ngumpet. Meski kelaparan dan kehausan demi maen PS. Karena gue ngeliatin Abang jelek itu, dia negur:
“Mau?”
“Enggak ah.!”
“Yakin. Nanti gue beliin deh”
“Serius nih Bang?”
“Iya. Kapan gue boong sama orang”
Emangnya gue tau? Aku aja baru kenal (dalam hati). “Hee…”
“Tapi lo punya kaka cewek gak??”
“Punya”
“Buat gue ya, kaka lo?”
“Boleh-boleh aja Bang.”
“Emang rumah lo dimana?”
“Jl. Diponegoro ujung kulon Bang.”
“Owh… rumah lo disitu. Lo kenal sama Nunung gak?”
“Ya kenal dong. Mb Nunung kan kaka gue.”
“Sumpah lo? (Abang jelek itu KAGET, sambil ngomong disela-sela ngobrol) Es jeruk satu lagi Bu.”
“Bener Bang. Kenapa, Abang kenal?”
“Nunung kan terkenal. Salam ya, bilang aja dari Eko. Nunung biasa panggil gue Kodok.” Ibu warung datang membawa es jeruk dan satu mangkok mie ayam”
“Enak tuh Bang Mie ayam” (gue nyeletuk)
“Lo mau? Ya udah, Bu mie ayamnya satu lagi!!”
“Wah… Abang baik bener sih sama gue?”
“Santai aja, tapi jangan lupa.! nanti pas sampai rumh jangan lupa ya. Sekali lagi jangan lupa. Salam dari gue ok!”
“Ok! Deh Bang”
Pas sampai rumah, gue diam aja gak ngomong-ngomong ke kaka. Egepe. Yang penting gue udah makan gratis dan kenyang. Sungguh bahagianya hidup gue waktu itu, bisa manfaatin momen ini. Semoga gue termasuk golongan ahli surga ya Allah. (Amin)
Sekarang Mb Nunung udah punya pacar, namanya Mas Mono. Kaya nama warung makan “Ayam Bakar Mas Mono” di daerah pejaten Jakarta selatan. Kalau gak salah pernah diliput salah satu stasiun TV, gara-gara karyawanya setiap pagi melakukan sholat Dhuha. Menurut gue Mas Mono orangnya lumayan ganteng. Sama gue juga baik banget, kalau setiap maen ke rumah, Mas Mono selalu ngasih sesuatu ke gue, ngasih senyum. Iya, senyum. Gue liat Mb Nunung sayang banget sama Mas Mono. Setahu gue tahunya enak banget bergizi dan banyak mengandung protein. Maksudnya setau gue, Mas Mono adalah cinta pertamanya Mb Nunung.
Kalau malam jum’at tiba, Mb Nunung selalu kegirangan (Emangnya kaka gue BENCONG Eh. POCONG apa?). Tapi ini SUMPAH deh. SUMPAH POCONG sekalian kalau ini bo’ong (hii serem. Gak berani ding kalau sumpah pocong beneran). Kaka seneng banget kalau malem jum’at, soalnya ap? Ya, soalnya Mas Mono kalau ngapel setiap malem juma’at. Gak tau deh, itu syarat atau ritual apa? Gue gak pernah Tanya sama Mas Mono langsung. Yang jelas kalau malem jumat Bokap gue gak ada, dia pergi tadarusan di rumah warga. Mungkin, itu alasannya.
Gue juga pernah mergokin Mb Nunung di kamar. Ini salah satu bukti, kalau Mb Nunung sayang banget sama Mas  Mono. Contohnya pas Mb Nunung lagi mandangin fotonya sambil senyum-senyum cengar-cengir najis gitu. Bahkan, fotonya Mas Mono itu di laminating. Terus, di bikin bandul tas gitu. Katanya biar kemana-mana selalu ingat Mas Mono. CiE-ciE..! keliatan banget PAMERNYA. Biar semua orang tau kalau dia lagi “falling in love”.
Gue perhatiin, semenjak Mas Mono jadi pacar kaka, gue jarang banget dimarah-marahin atau pun di suruh-suruh. Kaka mukanya terlihat selalu cerah, berseri-seri wangi sepanjang hari. Memang bener kata pepatah, “cinta bisa ngerubah segalanya.” Yang tadinya galak kalu lagi marah kaya Nenek Lampir yang kena ajian ‘Rengkah gunnung’ sembara. Tiba-tiba bisa jadi baik banget kaya Snow White dari Solo, ngomongya lembut dan pelan pake banget. Keburu rumahnya hangus kebakaran deh.
Dulu waktu SMP gue emang susah banget di suruh mandi. Sampe-sampe Mb Nunung bilang.
“Ya ampun udah gede, ini udah sore belum mandi juga!!”
“Iya, kaka. Ini juga mau mandi” selesai mandi.
“Nah.. Gitu kan ganteng kaya Mas Mono.”  Caaa ilaaa… yang lagi jatuh cintrong.
Mungki waktu itu Mas Mono sangad berarti buat kaka. Keluarga mendukung, Emak juga mendukung dari POLRES Metro juga mendukung, kaka gue Mb Ifa juga mendukung. Ya, Ifa namanya itu kaka kedua gue (untung bukan cutpatkai namanya, mungkin kalau kaka gue cowo “Bisa Jadi!!” “IYA!!” “Tidak!!” “Bisa Jadi!!!” “tidak!!!” “TIDAK.!!!!”). Sahabat-sahabat terdekat Mb Nunung pun sanagt mendukung hubungan cintanya sama Mas Mono. Kalau di ibaratkan hatinya Mb nunung sedang ada di taman makam pahlawan dan bunganya tumbuh mekar, kupu-kupu berterbangan bahkan loncat-loncat menyambut mereka yang sedang dimabuk asmara.
Namanya perjalanan hidup apalagi menyangkut dengan percintaan gak selalu mulus. Waktu gue sedang maen di rumah tetangga, Mas Mono pun lagi maen di rumah gue. Tetangga itu bilang ke gue.
“Mas Mono bukannya udah di jodohin sama anaknya Mr. X itu”
“HAH?!” KAGET.
“Iya, emang lo belond tau?”
“Belum”
Hening
Tiba-tiba ada suara salam dari luar.
“Assalamualaikum”
“Wa’alaikum salam”
“Eh.. yang lagi di omongin datang. Panjang umur. ”
Mas Mono: “Hayo .. lagi ngomongin apa?”
Tetangga: “Benerkan lo, dijodohin sama anaknya Mr.X?”
Mas Mono: “Iya, tapi aku nggak mau. lo dukung gue buat jadi kaka ipar lo kan?”
Gue: “HEE” (dalam hati, gue gak ngerti apa-apa, gue belum bisa kasih masukan atau saran. Gue cuman bisa ngikut, dan bilang iya aja deh.)
Semenjak kejadian itu gue jarang ketemu Mas Mono, dia juga sudah jarang maen ke rumah gue. Denger-denger Mas Mono lagi ke luar kota. Gak tau persis tetang hubungan mereka, selanjutnya gue juga gak pernah Tanya-tanya sama kaka. Lagian itu kan urusan orang dewasa, kalau gue tanya-tanya bisa di semprot muka gue ampe kriting. Waktu Mas Mono di luar kota yang pasti sempat kesandung banyak masalah. Beberapa masalah diantaanya yang aku tau, Mb Nunung mau dijodohin. Itu baru mau, inget baru mau.  Jadi Bokap Nyokap gue bersi keras buat jodohin kaka gue. Yang gue tau Mb Nunung sangat mencintai Mas Mono, jadi gak mungkin kaka gue nerima dan mau dijodohin gitu aja, kaka gue pasti bakal NOLAK.
Pada suatu hari ada undangan makan bareng sekeluarga, cuman kenapa gue gak diajak? Padahal kalau ada undangan makan, pokoknya yang berbau makan-makan, itu yang gue arepin. Bisa makan enak dan gratis pastinya. Ya, undangan makan tersebut dari keluarga Mas Yogi. Cowo yang mau dijodohin dengan kaka gue. Gue gak tau, di sana yang diomongin tentang apa? Karena gue gak ikut. Yang pasti tentang perjodohan. Soalnya pas pulang dari undangan makan, kaka gue nangis-nangis. Gue denger dikit-dikit (nguping) perbincangan antara Bokap Nyokap dan Mb Nunung.
Mb Nunug: “Pokoknya aku gak mau dijodohin titik.” Muka kusut, nangis kaya anak kecil yang es krimnya dirampas temannya”
Nyokap: “DASAR km anak pinter. Yogi ganteng, putih, kaya, (kaya orang) gitu kamu tolak!”
Bokap: Gue lupa, Bokap ngomong apa?
Mb Nunung: “Ini kan bukan zaman SITI NURBAYA. Yang harus dijodoh-jodohin”
Nyokap: “Dasar anak tau diri, gampang diatur!!!” gue gak tau kenpa nyokap bilang kaya gitu, kenpa gak sebaliknya?”
Saat itu kaka gue jadi sering uring-uringan, kalau bahasa gaul anak jaman sekarang GALAU MELLOW. Bentar-bentar nangis kaya anak bayi yang sedang di sapih (gak minum asi lagi) mungkin dulu, kalau udah ada Muka buku (facebook) kaka gue akan bikin sataus kaya gini.
Gelap malam, sepiku melawan kerinduan.” dikasih smiley :’( lalu di share
Gak tau apa yang ada dalam pikiran Mb Nunung. Gue mengandai-andai apakah kaka lagi mikirin Mas pacar atau lagi mikirin utangnya di WARTEG? Yang pasti kaka lagi sensitive banget. Gue juga takut kalau lagi sensi kaya gitu, kaya macan abis ngelahirin. Bisa-bisa entar gue ditelen lagi. Jadi, gue urungkan niat untuk menghibur kaka gue yang sedang sedih itu. Tadi, niatnya sih mau  ngajak kaka nonton, nonton FTV di rumah tetangga. Soalnya waktu itu gue belum punya TV. Faktor N (Nasib), ngenes banget dulu gue hidupnya.
Siang bolong panas banget gak pake AC gak pake payung. Sambil niupin tangan gue yang kepanasan sambil pegang nasi yang baru ngangkat dari priuk. Busett dah! jauh amat sampai ke Jakarta utara. Panas-panas lagi makan siang, denger ribut-ribut di luar.
“cabe satu kilo, bawang seperempat aja, kacang panjang, kangkung, mkinyak! Obral-obral!!” itu mah rebut-ribut di pasar tradisional. Karena gue penasran lalu gue keluar, gue melihat ada dua orang cwo yang satu paruh baya, satunya lagi mukanya gak asing, dan terlihat familiyar banget. Bener gue gak salah, dia adalah Mas Mono dan temannya. Tapi, ada yang berbeda sekali dengan sikap dan tingkah lakunya. Dia jalan sempoyongan kanan-kiri, kanan-kiri GUBRAG roboh. Ternyata siang bolong gini panasnya gak ketulungan, waktunya orang istirahat sekitar jam 12.00 siang. Mas Mono datang-datang ke rumah gue dengan keadaan mabok. Maboknya udah parah. Parah banget. Sambil ngedumel gak jelas gitu, dan yang gak ketinggalan sambil bersenandung nacita. Ampun DJ!!! Sungguh memalukan diliatin banyak orang, tetangga pada ngedumel di belakang. Udah banyak orang aja. Mungkin pas gue keluar rumah itu kejadiannya udah lama kali ya?
Dengan jalan sempoyongan Mas Mono lalu duduk di teras gue. Mabok sambil ngedumel:
“Gue udah pukulin ampe babak. Babapk. Belur, deh lo. Yogi!!!  Lo gak tau Nunung tuh pacar (gue S***TAN!!!)”
Kaka gue lari kekamar menangis, kecewa dan takut. Kebetulan, Bokap gue gak di rumah. Sedang kerja, belum pulang. Di sini hanya ada paman gue, paman gue nyuruh Mas Mono pulang, tapi dia nolak. Padahal paman gue dalah orang yang sangat dihormmati dan disegani sama Mas Mono. Emang dasr otaknya udah MIRING, jadi gak tau aturan dan gak tau malu.
Gue memperhatikan Mas Mono, ternyata orang mabok, kaya orang gila. Gue liat tangan kanan Mas Mono megang korek, yang kiri megang kertas, lulu dia bakar kertas itu. Perasaan itu kertas kosong, bukan surat cintanya kaka gue (dalam hati). Owh… ternyata kertas yang DIBAKAR dan masih NYALA diletakan di atas telapak tangannya sambil nyanyi:
“Panas.. bara.. api.. membakar kulitku..lebih baik..dst” Sumpah ini BENERAN gak BOHONG! Dan di ulang-ulang, terdengar rada kecilan. Lama-lama ngencengin.
“PANAS… BARA… API MEMBAKAR KULITKU..!! lebih baik dst.”Dangdut bang..!
Gue dari kejauhan ngakak DERAS dan lebat. AHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA bener-bener kocak abis tuh orang mabok. Gak lama, Bokap gue pulang. Gue liat pas Bokap baru pulang, liat ekspresinya yang bingung. sampai di depan rumah Bokap gue KAGET, SHOK. Liat ada Mas Mono yang lagi mabok. Spontan Bokap langsung ambil tindakan. Gak cuman itu, Bokap juga MARAH BESAR, dan teriak-teriak.
Bokap: “PULANG KM!!!”
Mas Mono: Nyengir. “HEE” namanya orang mabok di marahin juga percuma.
Bokap: “PULANG !! BIKIN MALU AJA.” Bokap gue udah mukanya merah, sambil nangis, sedih dan kecewa. Karena Bokap udah tau Mas Mono itu pacarnya Mb Nunung. Mungkin waktu itu Bokap berpikir “Apa yang diharapkan dari pemuda seperti ini?” nebak-nebak aja. Sok tau banget ya gue? Tetangga juga udah pada tau, kalau Mas Mono itu pacarnya kaka gue. Gue lihat, tiba-tiba kaka gue keluar dari kamar sambil nangis. Mungkin Mb Nunung dengar kalau Bokap lagi marah-marah sama Mas Mono. Gak lama kemudian Mb Nunung menghampiri Bokap dan bilang:
“Sudah pah… gak usah teriak-teriak malu dilihat orang” ngomongnya tersendat-sendat sambil megeluarkan air mata.
Gue gak percaya kalau Bokap gue bilang seperti ini:
“AKU GAK AKAN NGERESTUIN HUBUNGAN KALIAN TITIK!!!”
DEG. Gue kaget, dengar Bokap bilang seperti itu. Setengah gak percaya, apa mungkin gue salah dengar?
“ AKU GAK AKAN NGERESTUIN HUBUNGAN KALAIAN TITIK!!! Aku kecewa sama Kamu, dan Aku gak akan pernah punya mantu yang suka mabok-mabokan.”
Dengar Bokap bilang seperti itu, gue liat Mas Mono langsung pulang dan gak ngomong sepatah kata pun. Sementara kaka gue Mb Nunung dia langsung masuk kamar. Mungkin Mb Nunung lagi merasakan sedih, bingung, kecewa, sakit hati sampai gak tau ada apa, kenapa? Ini bisa terjadi pada dirinya. Kalau di ibaratkan hatinya tak lagi berbunga-bunga di taman, yang ada hatinya sedang layu bahkan hampir mati di Taman Makam Pahlawan.
Setelah Bokap bilang, kalau gak akan ngerestuin hubungan mereka, kaka ke du ague juga gak terima. Ya, mb Ifa gak terima dan nangis-nangis mohon-mohon ke Bokap, supaya ngerestuin hubungan merka sampai ke jenjang pernikahan. Gue sebagai adik yang baik, gue pun berinisiatif untuk meralat ucapan Bokap, dan gue sebagai perwakilan kaka gue, yang sedang tidak berdaya. Gue pun bilang ke Bokap:
“Iya pah.. Mas Mono kan ganteng.”
“Lo tau apa?! Masih kecil juga, udah sana jangan ikut-ikutan!!”
Gue liat, Mb Nunung nagisnya gak berhenti ampe malem. Tiga hari setelah kejadian ini, Mb Nunung  diajak temannya jalan-jalan, biar gak stress mikirin cowo stress. Gue gak tau apa yang terjadi di jalan. Pulang jalan-jalan bukannya seneng atau paling tidak mendingan, ehh… malah tambah parah, nangiss lagi. Tapi, yang gue heran, pulangnya kenapa gak ber dua, koq jadi bertiga? Mb Nunung pulang sama Guru agama gue dan temannya.
Bokap marah-marah lagi ke Mb Nunung, ternyata tadi gak sekedar jalan-jalan biasa. Bokap gue tahu, kalau Mb Nunung habis ketemuan sama Mas Mono. Yang jelas hubungan antara Nunung dan Mono sudah tidak di restui lagi. Dalam hati gue bilang
“ Mas Mono telah melakukan kesalahan yang FATAL. Muingkin itu bagi orang lain perkara mabok itu biasa, TAPI buat Bokap gue itu SANGAT FATAL. ”
Mungkin bukan jodohnya, yang jelas kaka gue Mb Nunung tercinta, sekarang sedang patah hatinya. Gak ada lagi Mas Mono yang selalu ngapel setiap malem jum’at, gak ada lagi Mas Mono yang cuman ngasih gue senyum. Gak ada lagi yang bilang kalau gue ganteng mirip Mas Mono. Gak ada lagi tas yang bandulnya foto Mas Mono. Harapan-harapan kaka gue sama mas mono sudah hancur lebur menjadi abu. Abu gosok! Kira-kira tiga atau empat bulanan kaka gue di lamar. HAH?..
Ya, dilamar sama seorang pemuda yang gak kalah gantengnya sama Mas Mono. Dia adalah Mas Luky gitaris Noah. Mas Luky adalah pemuda yang sangat per kepribadian, rumah pribadi, mobil pribadi tapi bukan itu yang di cari kaka gue. Mas Luky juga sangat religious dan rajin sholat pastinya. Kenapa gue tau? Iya, soalnya Mas Luky itu guru agama gue, yang dulu juga ikut bersaing untuk ngerebutin Mb Nunung. Tapi karena  dulu Mas Luky kalah STAR jadi Mas Luky mundur perlahan. Sekarang malah Mas Luky yang FINIS duluan.
Ya, kaka gue pun menerima lamarannya Mas Luky, gak lama merka pun MENIKAH. Perjalanan cinta yang singkat, tapi menurut gue, itu LUAR BIASA. Karena mereka berdua gak PACARAN. Tapi apa? Iya sekarang mereka ber dua malah jadi jodohnya, padahal dulu Mb Nunung sempet nolak-nolak Mas Luky kalau lagi diledekin teman-teman wanitanya. Soalnya waktu itu kaka gue Mb Nunung sudah ada Mas Mono. Tapi itu kan dulu, namanya jodoh, TUHAN yang menentukan. Sekarang Mb Nunung sudah menikah dengan Mas Luky guru Agama gue di SMP. Merka ber dua sekarang hidup bahagia, setelah menikah merka ber dua baru pacaran, jadi pacarannya setelah menikah.
Gak disangka-sanmgaka, jodoh itu bisa datang dari mana saja. Bisa, dari facebook, telfon nyasar mungkin atau dari social media yang sekarang sangat banyak jenisnya. Ada BBM “BlackBerry Masangger” atau yang sejenisnya.
Pesan Moral: jadi buat kalian semua, terutama kaum hawa, jangan bersedih kalau misalkan udah ber tahun-tahun pacaran lalu putus. Sabar aja dan terus ber do’a minta jodoh, jangan do’a mau ke WC, jangan panik, bagi yang suka ngopi tenangkan dulu dengan secangkir kopi nikmat, jangan luapa kalau ber do’a juga disertai usaha. Insa Allah gue akan bertemu dengan jodoh gue, dan kalaian akan bertemu dengan jodohnya masing-msing. Amin. Excited Mblo..Bro..!


Previous
Next Post »

2 komentar

Write komentar
Satria Mukti
AUTHOR
15 September 2013 at 01:20 delete

Wah.. Gan... *gandaruwo* hehe.. pisss...
Sekarang Lu jago bgt ya ngarang crita2 ni...
knapa gak jadi.. apaan ya.. tukang yang seneng nulis tu apaan namanya..?
lhah... pen.. pen...
pen..
pen..
pen..
pen..
pen..
.
.
.
.
.
apaan ya...
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
pengibul ya..
.
.
eh salah...
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Penulis...
He'e.. penulis...
Masa' ganteng-ganteng gini pengibul...
hahaha...

Reply
avatar
azizi rubangi
AUTHOR
19 September 2013 at 04:18 delete

Ahahahahaha Makasih Bangsat.. eh..Bang sat maksudnya. udah koment ya mas mudah-mudah di terima wkwkwk

Reply
avatar

Terimakasih sudah berkomentar, semoga yang berkomentar sopan tidak sara atau saru dapat pahala, yang tidak komentar gue kutuk jadi cakep. ConversionConversion EmoticonEmoticon